#GSTMommyLife: Pengalaman Pasang KB Spiral/IUD dan Harganya

Assalamualaikum...
Hy Mom...

Etjieeee hy Mom, ahahahaha.

Selamat tahun baru! Jadi mulai saat ini saya mau merangkap jadi mom blogger juga, kalau di bagian judul ada tulisan #DecilStory atau #GSTMommyLife berarti itu lagi ngebahas tentang ibu, bayi dan sejenisnya ya, mohon dukungannya :)

Saya sudah beberapa kali nulis #DecilStory, kalau tertarik baca silahkan klik disini :)



Jadi, begitu selesai persalinan, saya langsung bertekad untuk pasang KB, langsung yang spiral biar kemungkinan hamil lagi kecil, Alhamdulillah niat saya pun di sambut baik sama suami dan mertua, tak ada larangan, tak jua menanyakan alasan, saya seneng banget, karena sering mendengar teman atau saudara yang di larang pasang KB setelah melahirkan, miris sebenarnya. Kenapa badan kita harus di atur orang lain??

Alasan saya sendiri langsung bertekad pasang IUD bukan karena saya tidak bersyukur atau  menolak di kasih rezeki lagi dari Tuhan, bukan pula trauma, karena sebenarnya proses hamil dan melahirkan saya cukup enak, hanya morning sickness nya aja yang parah, tapi bukannya hampir semua morning sickness seperti itu?

Lantas apa alasan saya? Saya menginginkan anak kedua saya nanti hadir karena memang di nantikan, bukan karena kebobolan dan terpaksa menerimanya seperti kebanyakan orang yang saya kenal. Kasian anak nya nanti! Menjalani kehamilan pertama dengan suka hati, bahagia, apa-apa serba gemez, tapi pas hamil kedua yang kebobolan jalaninnya biasa aja, duh aku nda mau seperti itcuuu ~

Jadi kalau memang saya, suami dan (mungkin) anak pertama saya sudah siap menerima anggota baru, saya pasti akan melepas, berusaha dan menunggu datangnya rezeki dari Allah.

Nah, balik lagi ke masalah KB Spiral. Seminggu setelah melahirkan, saya wajib kontrol jahitan bawah ke dokter obgyn saya, saya pun berkonsultasi mengenai KB, dan menurut beliau, KB Spiral atau IUD lah yang paling aman. Resiko kehamilan kecil, pun tidak mengganggu produksi Asi.

Efek samping dari IUD sangat sedikit, hanya akan merasa keram lebih sakit dan akan mengalami menstruasi dengan periode lebih lama dari sebelumnya. Paling parah, kalau ternyata IUD nya tidak cocok, akan terjadi pendarahan atau lepas atau berubah posisi, serem ya? Tapi menurut obgyn saya, itu jarang sekali terjadi. Info lainnya mengenai IUD bisa googling ya :)

Oiya, obgyn saya pun mendukung keputusan saya untuk pasang KB, karena menurut beliau (lagi) biar anak kita cukup perhatian dulu, agar tidak cemburu dan berdampak buruk bagi perkembangannya, minimal untuk punya adik lagi saat si kakak berumur dua atau tiga tahun.
Setelah merasa cukup informasi, saya dan obgyn saya pun menetapkan tanggal pemasangan IUD. Menurut beliau, menjelang habis masa nifas atas saat sedang haid adalah waktu yang paling tepat, karena rahim sedang terbuka, jadi rasa sakit saat pemasangan pun bisa di minimalisir.

And yes! Cara pasang IUD ini yang bikin deg-deg seeeerr~ bayangin aja bagian bawah kita di buka pakai cocor bebek, kemudian tangan dokter masuk untuk masang benda asing di rahim kita, aaaakkk!! Saya sampai kebawa mimpi dan hampir nggak jadi dateng di tanggal pemasangan karena saya takuuuttt! 

Takut sakit, takut jahitan bawah robek lagi, dan takut mahal ahahaha ~ ini serius!

Saat sudah di ruangan, saya sempet ngulur-ngulur waktu dengan memberikan beragam pertanyaan mulai dari yang masuk akal sampai tidak ke obgyn, hahaha. Obgyn saya pun mulai ga sabaran dan langsung menyuruh saya bersiap di balik tirai ditemani suster, dan saya di haruskan duduk di bangku yang menurut saya cukup menyeramkan! Kalau kalian pernah menonton Critical Eleven, kalian pasti pernah liat bangku yang di gunakan Ardina Rasti saat akan melahirkan, nah saya pun duduk di bangku seperti itu.

Obgyn pun datang dan mulai sibuk bersama suster, mereka ngobrolin hal medis yang saya nggak ngerti, dan iya ngobrol nya sambil obok-obok saya. Nggak lama, dokter saya pun keluar dan cuci tangan, lha??? Saat saya tanya, "Sudah selesai kah sus?", "iya Bu sudah, nggak sakit kan?" saya pun diminta untuk merapihkan diri.

IYA NGGAK SAKIT TERNYATAAAA!!

Saya nya aja yang parno duluan, hah memalukan! Obgyn saya bilang, mungkin beberapa hari kedepan mungkin perut saya akan sakit, kalau sakitnya luar biasa di persilahkan minum paracetamol, atau kalau sampai pendarahan saya harus langsung ke rumah sakit. Selain itu saya juga di wajibkan datang check up, untuk melihat posisi spiralnya, apakah bagus dan cocok dengan rahim. Oke dok, laksanakan!

Hal menegangkan selanjutnya, ke kasir buat bayar ahahaha ~ Saya udah spare satu setengah juta untuk biaya pemasangan KB Spiral ini, saat lembar tagihan di berikan, saya sama suami kaget bukan main melihat total tagihannya!

Gils, nggak nyampe Rp 700.000 dooonngg! Hahaha seneng banget saya, saya kira bakal lebih dari satu juta, asiiikkk, sisanya bisa beli keperluan si bayik deh! Saya lupa nominal tepatnya, tapi kurang lebih perhitungannya seperti ini:
Biaya dokter Rp 186.000
Biaya tindakan Rp 170.000
Biaya pembelian IUD Rp 365.000

Nominal di atas bukan nominal fix ya, tapi kurang lebih seperti itu. Saya pasang KB spiral di rumah sakit Hermina cabang Bekasi, tentu saja dengan dokter kandungan kesayangan saya dr. Husen.

So far, saya hanya merasakan sakit kram perut layaknya sedang datang bulan pas awal-awal pemasangan, haid saya tetap lancar, pas haid pun kram perutnya normal. Alhamdulillah cocok dan tidak menimbulkan efek samping apa-apa :D

Semoga informasinya berguna ya :)

Thanks for reading, see you on my next post.
Kisses!
N




3 comments:

  1. Replies
    1. Haii, seperti yang tertulis diatas, di RS Hermina Bekasi :)

      Delete
  2. Mbaa, kalo boleh tau ini IUD hormonal atau tembaga? Makasi :)

    ReplyDelete

Thanks for dropping by and read my blog post ^^
Have a good day, kisses !

Powered by Blogger.